Minggu, 10 Januari 2010

CONTOH LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LPANGAN

LAPORAN
PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2
DI SMA NEGERI 2 SEMARANG












Disusun Oleh :
Nama : Feri Harya Putra
NIM : 3101405001
Program Studi :





FAKULTAS ILMU SOSIAL
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2008

LEMBAR PENGESAHAN


Laporan PPL 2 ini telah disusun sesuai dengan Pedoman PPL UNNES.
Hari :
Tanggal : November 2008



Disahkan Oleh :

Dosen Koordinator Kepala Sekolah


Dra. C.Tri Anni. M.Pd Drs. Pudji Tikno MM.
NIP.131633255 NIP.131598854


Ka. UPT PPL UNNES



Drs. Sumiyadi, MT.
NIP. 131287400



KATA PENGANTAR


Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas segala rahmat dan hidayahNya sehingga pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan 2 ( PPL 2 ) yang dilaksanakan di SMA Negeri 2 Semarang dari tanggal 18 September sampai 28 November 2008 dapat berjalan dengan lancar hingga disusunnya laporan PPL 2 ini.. Pada kesempatan ini tidak lupa penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar – besarnya kepada :
1. Prof. Dr. H. Sudijono Sastroadmodjo, selaku Rektor Universitas Negeri Semarang.
2. Drs. Sumiyadi, MT selaku Kepala UPT PPL UNNES.
3. Drs.C.Tri Anni,M.Pd selaku Dosen Koordinator PPL di SMA Negeri 2 Semarang.
4. Romadi. S.Pd selaku dosen pembimbing PPL di SMA Negeri 2 Semarang
5. Drs. Pudji Tikno MT, selaku Kepala Sekolah SMA Negeri 2 Semarang.
6. Drs. Wiharto, selaku Guru koordinator SMA Negeri 2 Semarang.
7. Ag.Esti Setyaningtyas, S.Pd selaku guru pamong yang telah memberikan bimbingan dan arahannya selama PPL 2 di SMA Negeri 2 Semarang.
8. Bapak/ Ibu guru beserta seluruh staf akademik SMA Negeri 2 Semarang yang telah mendukung kelancaran proses PPL 2.
9. Siswa – siswi SMA Negeri 2 Semarang.
10. Teman – teman PPL di SMA Negeri 2 Semarang
11. Semua pihak yang telah membantu dari awal sampai akhir pelaksanaan PPL 2 di SMA Negeri 2 Semarang, yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.


Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan masih terdapat kekurangan dan kesalahan, dikarenakan keterbatasan pengetahuan dan pengalaman penulis oleh sebab itu, saran dan kritik dari pembaca yang dapat membangun demi kesempurnaan laporan ini sangat penulis harapkan.

Semarang, November 2008



Penyusun







DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..........................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN ii
KATA PENGANTAR iii
DAFTAR ISI iv
DAFTAR LAMPIRAN v
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang 1
B. Tujuan 2
C. Manfaat 2
BAB II TINJAUAN
A. Pengertian Praktik Pengalaman Lapangan 4
B. Dasar Praktik Pengalaman Lapangan 4
C.Dasar Implementasi 5
D.Dasar konsepsional 6
BAB III PELAKSANAAN KEGIATAN
A. Waktu Pelaksanaan 7
B. Tempat Praktik Pengalaman Lapangan 7
C. Tahapan Kegiatan 7
D. Materi Kegiatan 10
E. Proses Pembimbingan 11
F. Faktor yang menghambat dan mendukung pelaksanaan PPL 12
BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan 14
B. Saran 14
REFLEKSI DIRI
LAMPIRAN – LAMPIRAN



BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Universitas Negeri Semarang (UNNES) merupakan salah satu lembaga pendidikan tinggi yang salah satu misinya menyiapkan tenaga pendidik untuk siap bertugas dalam bidang pendidikan, baik sebagai guru maupun tenaga lainnya yang tugasnya bukan sebagai pengajar. Sarjana kependidikan merupakan calon tenaga pendidik yang harus menguasai bidangnya dengan baik agar kelak lulusan dapat bekerja secara produktif serta berusaha meningkatkan mutu kelulusan. Ditegaskan dalam undang – undang No. 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional yang menyebutkan bahwa pendidikan nasional bertujuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia seutuhnya yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi luhur, kepribadian yang mantap dan mandiri serta bertanggung jawab terhadap masyarakat dan bangsa.
Mahasiswa UNNES yang mengambil program kependidikan diharapkan mampu menguasai materi kependidikan baik secara teori maupun secara praktis sebagai sebagai bekal untuk menjadi seorang guru. Untuk meningkatkan kemampuan tersebut maka pihak UNNES melaksanakan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) II bagi mahasiswa. Dimana dalam pelaksanaannya mahasiswa diterjunkan secara langsung ke sekolah-sekolah latihan guna melaksanakan praktik menjadi seorang guru dengan mempersiapkan seluruh perangkat pembelajaran dan media yang diperlukan.
PPL II dilaksanakan pada sekolah-sekolah latihan yang telah bekerjasama dengan UNNES sebagai upaya pembentukan tenaga kependidikan yang professional.
Tugas- tugas mahasiswa selama melaksanakan PPL 2 adalah:
1. Melakukan pengamatan dan pemahaman tentang Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), khususnya dengan bidang studi yang ditekuni.

2. Menyusun perangkat pembelajaran yang meliputi: Program tahunan, program semester, program satuan pengajaran, dan rencana pembelajaran.
3. Melaksanakan praktik pengajaran langsung di kelas secara terbimbing dan berkesinambungan.

B. Tujuan
Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) bertujuan untuk:
1. Membentuk mahasiswa praktikan agar menjadi calon tenaga kependidikan yang profesional, sesuai dengan prinsip - prinsip pendidikan berdasarkan kompetensi paedagogik, kompetensi personal, dan kompetensi kemasyarakatan/ sosial.
2. Memberikan bekal kepada mahasiswa program pendidikan sebagai calon guru agar memiliki seperangkat pengetahuan, sikap dan ketrampilan yang dapat menunjang tercapainya penguasaan tiga kompetensi pokok seorang guru professional.
3. Melatih mahasiswa agar dapat melakukan tugas fungsional, yakni melakukan kegiatan pengajaran di dalam kelas.

Selain itu PPL bertujuan untuk lebih mengenalkan kondisi dan situasi sekolah agar mahasiswa praktikan terbiasa dan dapat beradaptasi dengan lingkungan sekolah.

C. Manfaat
Pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan 2 (PPL 2) diharapkan dapat memberikan manfaat kepada semua pihak yang terkait; yaitu mahasiswa, sekolah, dan perguruan tinggi yang bersangkutan.
1. Manfaat bagi mahasiswa :
• Mendapat kesempatan untuk mempraktekkan ilmu yang diperoleh selama perkuliahan ke dalam proses belajar mengajar.
• Mengetahui dan memahami secara langsung proses kegiatan pembelajaran.
• Mendewasakan cara berpikir, meningkatkan daya penalaran mahasiswa dalam melakukan penelaahan, perumusan dan pemecahan masalah pendidikan.
• Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam penyusunan perangkat pembelajaran dan pengajaran di kelas.
2. Manfaat bagi sekolah :
• Meningkatkan kualitas pendidikan
• Mendapatkan informasi terbaru tentang dunia pendidikan yang telah diperoleh mahasiswa dari perkuliahan.
• Sekolah mendapat masukan dan saran yang dapat membangun sekolah kearah yang lebih maju.
• Memperoleh transfer pengetahuan mengenai metode- metode dan model- model pembelajarn terkini sesuai dengan bidang studi yang berkaitan.
3. Manfaat bagi Universitas Negeri Semarang :
• Memperoleh masukan tentang kasus pendidikan yang dipakai sebagai bahan pertimbangan penelitian.
• Memperluas dan meningkatkan jaringan dan kerja sama dengan sekolah terkait.
• Memperoleh masukan tentang perkembangan pelaksanaan PPL, sehingga kurikulum, metode, dan pengelolaan proses belajar mengajar dapat disesuaikan dengan tuntutan yang ada di lapangan.



BAB II
LANDASAN TEORI


A. Pengertian Praktik Pengalaman Lapangan
Praktik Pengalaman Lapangan adalah semua kegiatan kurikuler yang harus dilakukan oleh mahasiswa praktikan, sebagai pelatihan untuk menerapkan teori yang diperoleh dalam bangku perkuliahan sebelumnya, sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan agar mereka memperoleh pengalaman dan keterampilan lapangan dalam penyelenggaraan pendidian dan pengajaran di sekolah atau di tempat latihan lainnya. Kegiatan PPL meliputi praktik mengajar, praktik administrasi, praktik bimbingan dan konseling serta kegiatan lain yang bersifat kokurikuler dan atau ekstrakurikuler yang berlaku di tempat latihan / sekolah.
PPL sebagai salah satu bentuk praktik pengajaran dilaksanakan dalam 2 tahap yaitu :
1. PPL 1, dilaksanakan pada semester VII dengan materi berupa observasi dan orientasi yang berkaitan dengan fisik sekolah, struktur organisasi, administrasi sekolah, keadaan murid dan guru, tata tertib guru dan siswa, jadwal kegiatan sekolah, dan komponen – komponen sekolah yang lainnnya.
2. PPL 2, dilaksanakan setelah pelaksanaan PPL 1 selesai dan dinyatakan lulus PPL 1 atau sekitar 2,5 bulan.
Mata kuliah PPL merupakan bagian integral dari kurikulum pendidikan tenaga kependidikan, dengan berdasarkan kompetensi yang termasuk dalam program kurikulum UNNES. Oleh karena itu PPL wajib dilaksanakan oleh mahasiswa yang mengambil program studi kependidikan.

B. Dasar Praktik Pengalaman Lapangan (PPL)
Dasar hukum dari pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan adalah :
1. Undang – Undang No.20 Tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional
2. Surat Keputusan Rektor Universitas Negeri Semarang No. 35/ 0 /2006 tentang Pedoman Praktik Pengalaman Lapangan bagi mahasiswa program kependidikan Universitas Negeri Semarang.
3. peraturan pemerintah No. 60 / 61/ tahun 2000 tentang Otonomi Perguruan Tinggi.

C. Dasar Implementasi
Pembentukan dan pengembangan kompetensi guru sebagai usaha untuk menunjang keberhasilan dalam menjalankan profesinya sangat diperlukan, mengingat guru adalah petugas profesional yang harus dapat melaksanakan proses belajar mengajar secara profesional dan dapat dipertanggungjawabkan.
Oleh karena itu, diperlukan suatu kegiatan ytang dapat menunjang keberhasilan kompetensi diatas, salah satu bentuk kegiatan tersebut adalah Praktik Pengalaman Lapangan (PPL), dalam hal ini PPL 2 sebagai tindak lanjut dari orientasi sekolah latihan yang telah dilakukan di PPL1.
Praktik pengalaman lapangan ini dilaksanakan dalam mempersiapan tenaga kependidikan yang profesional sebagai guru pengajar dan pembimbing atau konselor. Praktik pengalaman Lapangan ini adalah merupakan kegiatan mahasiswa yang diadakan dalam rangka menerapkan keterampilan dan berbagai ilmu pengetahuan yang diperoleh secara terpadu di sekolah. Dalam penyelenggaraan kegiatan mahasiswa praktikan bertindak sebagaimana guru di sekolah, yaitu melakukan praktik mengajar, praktik administrasi, praktik bimbingan serta kegiatan pendidikan lain yang bersifat kurikuler dan ekstrakurikuler yang ada di sekolah.
Melalui kegiatan Prakti Pengalaman Lapangan di Sekolah ini, diharapkan mahasiswa dapat mengembangkan dan meningkatkan wawasan, pengetahuan, ketrampilan, serta sikap dalam melakukan tugasnya sebagai guru yang profesional, baik dalam bidang studi yang digelutinya maupun dalam pelayanan bimbingan dan konseling terhadap siswa si sekolah nanti yang lebih jauh dan dapat meningkatkan nilai positif dan tingkat kemampuan mahasiswa itu sendiri.
Untuk itu maka Praktik Pengalaman Lapangan yang diselenggarakan di sekolah diharapkan benar-benar dapat merupakan pembekalan keterampilan dari setiap mahasiswa yang nantinya akan banyak mendukung dalam pekerjaan sebagai guru pembimbing atau konselor kelak.

D. Dasar Konsepsional
a. Tenaga kependidikan terdapat di jalur pendidikan di sekolah dan pendidikan luar sekolah
b. UNNES sebagai institusi yang bertugas menyiapkan tenaga kependidikan yang terdiri dari antara lain tenaga pembimbing, tenaga pengajar, dan tenaga pelatih.
c. Tenaga pembimbing adalah tenaga pendidik yang tugas utamanya membimbing peserta didik.
d. Tenaga pengajar adalah tenaga pendidik yang bertugas untuk melatih peserta didik.
e. Tenaga pelatih adalah tenaga pendidik yang bertugas untuk melatih peserta didik
f. Untuk memperoleh kompetensi sebagai tenaga pembimbing, tenaga pengajar dan tenaga pelatih, para mahasiswa calon pendidik wajib mengikuti proses pembentukan kompetensi melalui Praktik Pengalaman Lapangan (PPL)











BAB III
PELAKSANAAN KEGIATAN

A. Waktu Pelaksanaan
Kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan 2 ( PPL 2 ) mahasiswa Universitas Negeri Semarang dilaksanakan mulai tanggal 18 September sampai 28 November 2008.

B. Tempat
Tempat pelaksanaan PPL II adalah di SMA Negeri 2 Semarang Jalan Sendangguwo Semarang yang ditetapkan berdasarkan persetujuan rektor dengan kepala kantor wilayah Departemen Pendidikan Nasional dan pimpinan sekolah terkait.

C.Tahapan Kegiatan
Pelaksanaan kegiatan orientasi, observasi dan praktik pengalaman lapangan adalah sebagai berikut:
1. Kegiatan di kampus, meliputi:
a) Pembekalan
Pembekalan dilakukan di kampus selama tiga hari yaitu mulai tanggal 27,28,29 Agustus 2008
b) Upacara Penerjunan
Upacara penerjunan dilaksanakan di halaman gedung rektorat Universitas Negeri Semarang pada tanggal 3 September 2008 pukul 08.00- selesai.
2. Kegiatan di Sekolah
a) Penerjunan
Penerjunan dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 3 September, pukul 10.00- selesai, penerimaan mahasiswa PPL di SMA Negeri 2 Semarang.
b) Observasi Sekolah/ Praktik Pengalaman Lapangan 1 (PPL 1)
Dilaksanakan pada tanggal 3 September – 17 September 2008, yang meliputi;
o Orientasi sistem pembelajaran SMA Negeri 2 Semarang
o Orientasi organisasi Sekolah
o Orientasi BK
o Observasi lingkungan sekolah
o Observasi di perpustakaan
3. Kegiatan inti Praktik Pengalaman Lapangan (PPL 2)
Dilaksanakan pada tanngal 18 September – 28 November 2008
1) Pengajaran Model
Pengajaran Model adalah kegiatan yang dilakukan praktikan dengan cara mengamati guru pamong dalam melakukan proses pembelajaran terhadap siswa sehingga melalui kegiatan ini praktikan dapat mengetahui bagaimana cara guru mengajar, tentang proses mengajar dan permasalahan yang terjadi di dalam kelas, serta kondisi dan karakteristik kelas yang bersangkutan.
2) Pengajaran Terbimbing
Pengajaran terbimbing adalah kegiatan pengajaran yang dilakukan oleh praktikan dengan bimbingan guru pamong, dalam arti guru pamong ikut masuk dalam kelas. Sebelum praktikan melakukan pengajaran di kelas praktikan diharuskan membuat rencan pembelajaran, materi, dan media yang digunakan.
Pengajaran ini memberi informasi kepada praktikan tentang kemampuan apa saja yang harus dimiliki seorang guru. Kemampuan yang dimaksud meliputi:
a) Membuka Pelajaran
Dalam proses belajar mengajar praktikan mengawali dengan Greeting ( salam), mengkondisikan kelas agar siswa siap untuk mengikuti pelajaran, memberikan pertanyaan tentang materi sebelumnya dan mengkaitkannya dengan materi yang akan disampaikan.




b) komunikasi dengan siswa
komunikasi dengan siswa harus berjalan baik dalam kegiatan belajar maupun di luar jam pelajaran.

c) Metode Pembelajaran
Metode yang digunakan praktikan dalam kegiatan belajar mengajar adalah ceramah interaktif, tanya jawab, diskusi interaktif , dan penugasan.
d) Variasi dalam Pelajaran
Variasi yang digunakan praktikan dalam kegiatan belajar mengajar adalah dengan mengadakan kuis yang berkaitan denan materi. Selain itu dapat dilakuakan variasi dalam kelas seperti diskusi dan presentasi.
e) Memberikan Penguatan
Untuk materi yang penting, praktikan memberikan penguatan dengan menyampaikan secara berulang dan memberi contoh riil yang mudah dimengerti oleh siswa.
f) Menulis di Papan Tulis
Agar siswa lebih mudah memahami terhadap materi yang disampaikan, maka praktikan menulis keterangan tentang poin- poin materi yang penting di papan tulis, untuk mempermudah siswa dalam belajar.
g) Mengkondisiskan Situasi Belajar
Cara yang dilakukan oleh praktikan untuk mengkondisiskan situasi belajar dengan memberi perhatian dan motivasi kepada siswa. Praktikan berusaha memfokuskan perhatiaan siswa dengan materi yang hendak disampaikan menggunakan bantuan media seperti gambar untuk menarik perhatian siswa kepada topik yang akan dibahas.
h) Memberi Pertanyaan
Praktikan juga melontarkan pertanyaan dan latihan soal kepada siswa tentang materi yang sudah diberikan maupun yang belum sebagai pancingan sejauh mana pemahaman mereka terhadap materi yang sudah dan yang akan disampaikan. Hal ini dilakukan sebagai evaluasi ataupun feedback.
i) Menilai Hasil Belajar
Untuk menilai hasil belajar siswa, praktikan memberi tugas dan ulangan harian. Hal ini dilakuakan untuk mengetahui tingkat keberhasilan dan penguasaan siswa terhadap materi yang telah disampaikan.
j) Menutup Pelajaran
Pada akhir pelajaran, praktikan menutup pelajaran dengan membantu siswa menyimpulkan materi yang telah disampaikan dan atau memberi tugas untuk materi selanjutnya.
3) Pengajaran Mandiri
Pengajaran mandiri adalah kegiatan dan tugas keguruan lainnya dengan mengkonsultasikan terlebih dahulu perangkat perangkat pembelajarannya pada guru pamong, dimana guru pamong tidak ikut masuk kelas. Jadi, pengajaran ini melatih praktikan untuk berkreasi dalam memberi materi, menggunakan metode yang sesuai sehingga melatih praktikan untuk menjadi guru yang sebenarnya.
4) Pelaksanaan Ujian Praktik Mengajar
Pelaksanaan ujian praktik mengajar dilakukan pada akhir praktik. Praktikan harus memperhatikan kompetensi- kompetensi yang seharusnya dimiliki oleh seorang guru. Ujian itu sendiri dinilai oleh guru pamong dan dosen pembimbing.
5) Bimbingan Menyususn Laporan
Dalam penyusunan laporan, praktikan mendapat bimbingan dari berbagai pihak, baik guru pamong, dosen koordinator yang merangakap dosen pembimbing, serta pihak lain yang terkait, sehingga laporan dapat disusun dengan baik dan terselesaikan tepat pada waktunya.
D) Materi Kegiatan
Materi yang diperoleh praktikan berasal dari kegiatan pembekalan, upacara penerjunan, dan selama praktikan mengajar di kelas. Ketika pembekalan, praktikan mendapat materi tentang semua yang berkaitan dengan PPL serta kegiatan belajar mengajar dan hambatanya.
Dalam pelaksanaan PPL 2, materi kegiatan yang dilaksanakan praktikan meliputi hal- hal yang lebih bersifat’membangun’ ketrampilan mengajar dalam rangka mengasah kemampuan menjadi guru yang professional.

E) Proses Bimbingan
Pada tahapan bimbingan, praktikan memperoleh bimbingan dari guru pamong dan dosen pembimbing berupa kegiatan sebagai berikut:
1. Sebelum mengajar, praktikan diberi tugas untuk menyusun perangakat perencanaan pembelajaran, meliputi: program tahunan, program semester, silabus, dan rencana pembelajaran oleh guru.
2. Setelah RP disetujui oleh guru pamong, praktikan diijinkan mengajar di kelas dibawah bimbingan guru pamong dan dosen pembimbing.
3. Setelah selesai mengajar di kelas, diadakan evaluasi tentang pelaksaan pengajaran tersebut, baik oleh guru pamong maupun dosen pembimbing.
4. Di akhir masa PPL, diadakan penilaian yang dilakukan oleh dosen pembimbing bersama dengan guru pamong.

F) Faktor yang Mendukung dan Menghambat Pelaksanaan PPL 2
Praktikan dapat melaksakan kegiatan PPL 2 dengan lancar dan dapat berjalan dengan baik karena didukung oleh beberapa faktor, antara lain:
1. Kesiapan pihak sekolah dalam membantu kelancaran pelaksanaan PPL 2 yang diwujudkan dalam bentuk :
a. Telah tersusunnya jadwal kegiatan praktikan selama PPL berlangsung di SMA Negeri 2 Semarang.
b. Penyediaan tempat atau ruangan untuk mahasiswa praktikan sehingga memungkinkan mahasiswa praktikan untuk melakukan diskusi yang menyangkut tentang kegiatan mahasiswa PPL.
c. Penyediaan sarana dan prasana yang menunujang KBM.
2. Praktikan dapat menjalin hubungan baik dengan kepala sekolah, guru pamong dan guru yang lain. Staf karyawan, siswa serta anggota sekolah yang lain.
3. Hubungan antara mahasiswa praktikan cukup harmonis, saling membantu jika praktikan lain mengalami kesulitan.
Adapun faktor yang menghambat antara lain:
1. Kurangnya pemahaman praktikan PPL terhadap tugas dan tanggungjawabnya selama disekolah latihan.
2. Adanya siswa yang kurang berminat mempelajari sejarah karena sejarah dianggap membosankan dan menyebabkan kantuk
3. Kurangnya sumber belajar bagi siswa .
4. Sarana dan prasarana sekolah yang kurang memadai, misalnya keterbatasan jumlah OHP, kurangnya ruang audio visual sehingga menyebabkan antrian, karena jumlah kelasnya lebih banyak jika di banding dengan ruang audio visual yang Cuma satu ruangan.

G).Guru Pamong
Selama melaksanakan PPL 2 di SMA Negeri 2 Semarang, mahasiswa praktikan PPL mendapat bimbingan dengan baik dari guru pamong. Hubungan mahasiswa praktikan dengan guru pamong pun dirasa cukup harmonis. Adapun yang menjadi guru pamong untuk mata pelajaran Sejarah adalah Ibu Ag. Esti Setyaningtyas S.Pd.

H) Dosen Koordinator
Selama PPL 2 berlangsung, mahasiswa praktikan didampingi oleh seorang dosen koordinator untuk tiap sekolah latihan. Untuk dosen koordinator di SMA Negeri 2 Semarang adalah Dra. C Tri Anni, M.Pd. beliau adalah dosen dari jurusan Bimbingan dan Konseling ( BK ).




I ) Dosen Pembimbing
Berhubung PPL tahap ke-2 ini hanya melibatkan 2 Praktikan dari jurusan sejarah maka Dosen Pembimbing hanya di pegang oleh satu orang dosen yaitu Bapak Romadi S. Pd.



























BAB IV
PENUTUP


A. Kesimpulan
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa :
1. Peranan Program Pengalaman Lapangan ( PPL ) sangat besar dalam pencapaian lulusan yang berkualitas pada setiap mahasiswa program pendidikan, yaitu sebagai tambahan wawasan dan latihan di sekolah. Hal ini mutlak diperlukan bagi setiap calon pendidik, karena dengan adanya PPL I mahasiswa program pendidikan akan mempunyai sedikit gambaran tentang kondisi real di sekolah, yang kemungkinan besar akan menjadi dunianya, mahasiswa dapat mengenal KTSP, Prota,Promes,RPP , RP, dan administrasi lainnya yang ada di sekolah.
2. Dengan melihat proses KBM , mutu dan kompetensi lulusannya, SMA Negeri 2 Semarang sudah baik.

B. Saran
1. Untuk mempertahankan dan meningkatkan prestasi yang sudah diraih SMA Negeri 2 Semarang, maka perlu adanya kerjasama antar semua komponen yang ada diperlukan loyalitas yang tinggi.
2. Pihak sekolah dapat meningkatkan kedisiplinan guru dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar.
3. meningkatkan motivasi siswa untuk belajar dengan berbagai media yang mendukung perkembangan siswa ke arah yang lebih baik.
4. Untuk pihak UNNES khususnya UPT PPL agar pelaksanaan PPL berikutnya bisa lebih baik lagi, terutama dalam hal kerjasama dengan sekolah dan kegiatan pemantauannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar